• SELAMAT DATANG DI PORTAL PEMERINTAH KOTA SEMARANG
  • BE SMART CITY : Based on E-gov, Semarang More Accountable, Realistic and the Transparent City.
  • CyGoS (Cyber Government : Semarang) - Cyber Administration, Cyber Information, Cyber Public Service, Cyber Licensing, Cyber Marketing City, Cyber Planning, etc 

Hendi Dukung KPK Lakukan Pencegahan Korupsi Di Semarang

 12-10-2018 08:08 WIB    by Admin    Dilihat: 353 kali Berita Kota
SEMARANG - Selama 4 hari, KPK melakukan roadshow di Kota Semarang dengan menghadirkan bus KPK. Sebuah bus bercat warna-warni cerah disulap sebagai media sosialisasi dan edukasi masyarakat terkait upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi. Roadshow bus KPK itu sendiri dibuka oleh Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi dan Wakil Ketua KPK RI, Alexander Marwata yang ditandai dengan penekanan tombol sirine di hall Balaikota Semarang, Kamis (11/10).
 
Walikota Semarang Hendrar Prihadi usai pembukaan kegiatan menyampaikan bahwa Roadshow bus KPK ini merupakan sarana yang baik untuk mengedukasi masyarakat. “Kita tahu bahwa korupsi adalah masalah kronis yang harus diberantas bersama. Sehingga melalui Roadshow bus KPK ini masyarakat bisa datang, mencari tahu tentang apa itu KPK, bagaimana cara pencegahan dan pemberantasan korupsi,” tuturnya.
 
Menurut Hendi, sapaan akrab Walikota, sejak dilantik tanggal 17 Februari 2016, pihaknya berkomitmen untuk melakukan pencegahan dan pemberantasan korupsi yang mana hal tersebut sejalan dengan upaya KPK. “Sering saya singgung bahwa Saya dan para ASN ini seperti di dalam aquarium. Dengan demikian, banyak mata yang melihat dan mengawasi. Terkadang saat kita berbuat baik saja masing dianggap salah, apalagi kalau kita berbuat tidak baik?. Saya yakin jika tidak ada korupsi,  negara kita pasti jauh lebih maju. Untuk itu, kita harus sepakat untuk jangan lagi ada korupsi,” tandasnya.
 
Selama ini pihaknya pun telah melakukan berbagai upaya dalam hal pencegahan korupsi. Di antaranya pelaporan tentang harta kekayaan pejabat secara berkala, pembentukan tim sapu bersih pungutan liar atau Saber Pungli, mempermudah aduan masyarakat melalui Lapor Hendi dan penyediaan call center 112.
 
Tidak hanya itu saja, sejumlah inovasi juga dilakukan untuk mempersempit peluang-peluang tindak pidana gratifikasi dan korupsi seperti meluncurkan aplikasi perijinan online, pengadaan lelang secara online lelang melalui LPSE, pembayaran PBB melalui sistem PBB Online, serta pengurusan administrasi kependudukan. Hal tersebut dilakukannya untuk memeperkecil peluang tatap muka yang dapat berpotensi menimbulkan niat penyalahgunaan wewenang.
 
Sementara Wakil Ketua KPK RI, Alexander Marwata menjelaskan bahwa dalam Roadshow Bus KPK ini pihaknya menyasar masyarakat, aparat pemerintah serta melibatkan pelajar dan mahasiswa. “Dari siswa TK, SD, SMP, SMA, hingga mahasiswa kita libatkan seperti dalam hal edukasi melalui games, nonton film, pentas seni, hiburan dan penjelasan di dalam bus terkait pencegahan dan pemberantasan korupsi,” tambahnya.
 
Harapannya lebih lanjut ia menjelaskan, ketika sebuah pesan disampaikan melalui media yang menyenangkan tentu akan lebih mudah ditangkap oleh para pelajar. “Dengan melibatkan masyarakat di dunia pendidikan harapannya upaya ini dapat membangun karakter integritas agar terbentuk sejak dini”, optimisnya.
 
Pihaknya juga berharap kepada seluruh masyarakat untuk membantu dalam hal pengawasan. “Dengan membantu menyampaikan atau melaporkan hal- hal yang salah serta adanya pemerintah daerah yang responsif tentu upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi ini akan berjalan lebih optimal,” pungkas Alexander.
 
Usai pembukaan, Hendi mengajak Alexander berkeliling mengunjungi stand ambulans si cepat, mobil keliling layanan PBB, mobil keliling layanan administrasi kependudukan, serta stand layanan perijinan yang dihadirkan untuk mendukung kegiatan Roadhsow Bus KPK tersebut.